Temui LaNyalla, Komedian Komeng: Wah, Salut Saya tuh! Ternyata DPD RI Ada juga Suaranya

| -
Temui LaNyalla, Komedian Komeng: Wah, Salut Saya tuh! Ternyata DPD RI Ada juga Suaranya
MAJU DPD RI: Komedian Komeng temui Ketua DPR RI, La Nyalla Mahmud Mattalitti. | Foto: Barometerjatim.com/LNC

JAKARTA, Barometer Jatim – Komedian Komeng menemui Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, Rabu (31/5/2023) malam. Ada apa?

Ditemani anggota DPD RI asal Jawa Barat Oni Sumarwan alias Oni SOS, Komeng menyampaikan tengah mencalonkan diri menjadi anggota DPD RI 2024-2029 dapil Jawa Barat.

Dalam kesempatan tersebut, Komeng mengaku kagum dengan LaNyalla yang sukses menggemakan berbagai isu-isu nasional melalui lembaga yang dipimpinnya.

"Saya selalu perhatikan lembaga-lembaga perwakilan rakyat. Saya ingat betul ketika Pak Ketua (LaNyalla) bersuara mengenai presidential threshold nol persen. Wah, salut saya tuh! Ternyata DPD RI ada juga suaranya, ada juga peran dan fungsinya," kata Komeng.

Komeng juga melihat bagaimana anggota DPD RI di berbagai daerah sukses memperjuangkan aspirasi stakeholder di daerah. "Saya juga tahu tuh, beberapa senator, termasuk Pak Oni dan Pak LaNyalla berjuang menyalurkan aspirasi masyarakat di daerah," ucapnya.

Kendati demikian, Komeng sependapat jika peran dan fungsi DPD RI harus ditingkatkan. Karenanya, berangkat dari apa yang telah dilihatnya secara nyata, Komeng maju menjadi senator dari Jawa Barat.

Menanggapi hal itu, LaNyalla mengucapkan terima kasih pada Komeng yang mengapresiasi kinerja lembaga dan kepemimpinannya. Menurut LaNyalla, apa yang dilakukannya selama ini murni untuk memperjuangkan aspirasi masyarakat di daerah yang masuk ke meja kerjanya.

"Kami di DPD RI komitmen bekerja dan berjuang untuk rakyat. Itulah sebabnya tagline kami 'Dari Daerah untuk Indonesia'. Kami betul-betul bekerja untuk kepentingan masyarakat di daerah," katanya.

Pun halnya dengan segala wacana kebangsaan yang tengah digulirkan DPD RI, mulai dari presidential threshold nol persen hingga kembali kepada UUD 1945 naskah asli. Senator asal Jawa Timur itu menyebut semuanya murni merupakan aspirasi masyarakat yang tengah diperjuangkannya.

"Itu semua masyarakat yang meminta. Masyarakat yang melakukan koreksi atas arah perjalanan bangsa, dimana tak ada lagi kedaulatan rakyat dan rakyat tak memiliki hak untuk ikut terlibat di dalamnya. Maka gagasannya adalah kembali kepada UUD 1945 naskah asli dan diperbaiki kelemahannya dengan teknik addendum," jelasnnya.

Presiden Petugas Rakyat 

Nantinya, LaNyalla mendorong DPD RI yang merupakan wakil dari jalur perseorangan dapat satu kamar dengan DPR RI. Dengan begitu, DPR RI terdiri dari unsur partai politik dan unsur perseorangan yang dipilih melalui Pemilu.

"Selanjutnya ada unsur utusan golongan yang terdiri dari praktisi, akademisi dan organisatoris. Ada juga unsur utusan daerah yang terdiri dari raja dan sultan Nusantara, tokoh adat dan lain sebagainya. Semuanya tergabung dalam Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR)," jelasnya.

Dikatakan LaNyalla, nantinya MPR RI merupakan Lembaga Tertinggi Negara penjelmaan seluruh elemen rakyat. MPR pula yang akan merumuskan arah perjalanan bangsa dan mengangkat Presiden RI. "Jadi, Presiden itu sebagai mandataris rakyat. Presiden itu petugas rakyat, bukan petugas partai," tutur LaNyalla.

Dia juga secara tegas mengisyaratkan harus ada perbaikan dan koreksi sistem melalui teknik addendum, agar kesalahan dan penyimpangan sistem bernegara sebagaimana dipraktikkan oleh Orde Lama dan Orde Baru tak lagi terjadi.

"Koreksi dengan teknik addendum itu tanpa mengubah konstruksi dasarnya. Yang kita lakukan adalah penguatan terhadap celah sistem bernegara yang dapat dimanipulasi," ucap LaNyalla.{*}

» Baca berita DPD RI. Baca tulisan terukur Syaiful Kusnan.

Simak berita terukur barometerjatim.com di Google News.