“Mepe Kasur”, Tradisi Unik Suku Osing Banyuwangi Sambut Idul Adha

| -
“Mepe Kasur”, Tradisi Unik Suku Osing Banyuwangi Sambut Idul Adha
JAGA TRADISI: Warga Kemiren menjemur kasur, tradisi sambut Idul Adha. | Foto: Barometerjatim.com/HPW

BANYUWANGI, Barometer Jatim – Suku Osing di Desa Kemiren, Kecamatan Glagah, Kabupaten Banyuwangi memiliki tradisi unik setiap menjelang Hari Raya Idul Adha. Namanya “Mepe Kasur”.

Tradisi yang dilakukan turun temurun tersebut dikenal dengan nama Mepe Kasur, yang dalam bahasa Indonesia bermakna menjemur kasur. Tradisi ini digelar setiap 1 Dzulhijah dan merupakan bagian dari ritual bersih desa.

Pada ritual mepe kasur, warga desa akan menjemur kasur secara bersamaan di depan rumah sejak pagi hingga sore hari. Dilanjutkan dengan ritual Tumpeng Sewu pada malam harinya.

Seperti yang terlihat Kamis pagi, (22/6/2023) di Lingkungan Sukosari, Desa Kemiren. Semua warga menjemur kasurnya di sepanjang halaman rumah.

| Baca juga:

Tak sekadar menjemur, mereka juga tampak membaca doa dan sesekali memercikkan air bunga ke arah kasur dengan harapan bisa terhindar dari segala penyakit dan marabahaya.

"Bagi kami (warga Osing) kasur merupakan benda yang sangat dekat dengan manusia,  sehingga wajib dibersihkan agar kotoran yang ada di kasur hilang," kata Ketua Adat Kemiren, Suhaimi.

Uniknya lagi, kasur warga Kemiren ini memiliki warna yang seragam, kombinasi merah dan hitam (abang-cemeng). Warna tersebut memiliki filosofi yang dalam. Warna hitam merupakan simbol tolak bala. Sedangkan merah melambangkan keabadian rumah tangga.

"Setiap keluarga di Kemiren pasti punya. Karena setiap pengantin baru pasti disiapkan kasur merah-hitam dengan harapan rumah tangganya bisa langgeng," urai Suhaimi.

Arak-arakan Barong

Setelah memasukkan kasur ke dalam rumah, warga Osing melanjutkan tradisi bersih desa ini dengan arak-arakan barong. Barong diarak dari ujung desa menuju ke batas akhir desa. Dilanjutkan dengan berziarah ke Makam Buyut Cili yang diyakini sebagai nenek moyang warga setempat.

Puncaknya, warga akan bersama-sama menggelar selamatan Tumpeng Sewu pada malam hari. Semua warga mengeluarkan tumpeng khas warga Using, yaitu menggunakan lauk pecel pitik. Yakni masakan ayam panggang yang dibalut dengan parutan kelapa.

Bupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani mengapresiasi warga Desa Kemiren yang masih terus memelihara dan menjaga tradisi dari leluhur ini. 

| Baca juga:

"Ini adalah identitas masyarakat Banyuwangi, suku Osing yang harus dijaga keaslian dan keberlanjutannya. Pemkab akan terus mendukung agar tradisi dan budaya Banyuwangi bisa tetap eksis," kata Ipuk.

Pemkab Banyuwangi dalam belasan tahun terakhir konsisten menggelar berbagai agenda pariwisata yang dikemas dalam "Banyuwangi Festival". Di dalamnya terdapat puluhan atraksi seni, budaya, sport tourism, hingga religi.

"Ini adalah cara kami merawat budaya di tengah gempuran moderenisasi. Silakan mengenal K-POP, namun generasi muda Banyuwangi harus tetap mengenal dan mencintai budaya daerahnya juga," ucap Ipuk.{*}

| Baca berita Banyuwangi. Baca tulisan terukur Andriansyah | Barometer Jatim - Terukur Bicara Jawa Timur

Simak berita terukur barometerjatim.com di Google News.